19, Aug, 2019
Indra Sjafri wacanakan datangkan pelatih penyerang

Indra Sjafri wacanakan datangkan pelatih penyerang

Jakarta (ANTARA News) – Pelatih tim nasional sepak bola U-22 Indonesia Indra Sjafri melontarkan wacana untuk mendatangkan seorang pelatih khusus menangani para penyerang skuatnya.

Hal itu dianggap menjadi salah satu solusi agar lini depan timnas asuhannya dapat tampil tajam.

“Tidak tertutup kemungkinan memanggil pelatih untuk lini depan,” ujar Indra usai memimpin latihan timnya di lapangan sepak bola A Gelora Bung Karno, Jakarta, Rabu.

Meski demikian, dia melanjutkan, pelatih tersebut tidak akan didatangkan dalam waktu dekat.

Juru taktik asal Sumatera Barat itu masih ingin memaksimalkan keberadaan staf pelatih yang ditunjuk untuk mendampinginya di timnas U-22 yang pada 17 Februari-2 Maret 2019 akan menjalani Piala U-22 AFF di Kamboja.

“Dengan susunan kepelatihan sekarang, kami terus mencoba agar para ‘striker’ menjadi lebih baik. Membangun pemain tidak seperti ‘bim salabim’,” tutur Indra.

Beberapa kali menangani tim nasional khususnya timnas U-19, sebelum ditunjuk menangani timnas U-22, Indra Sjafri memang sulit mencari penyerang tajam untuk kesebelasannya.

Terakhir, di Piala U-19 Asia 2018, timnas U-19 Indonesia memang berhasil melesakkan sembilan gol, tetapi tidak ada satupun yang berasal dari penyerang murni mereka yaitu M. Rafli Mursalim dan Hanis Saghara. 

Buntutnya, Rafli Mursalim dan Hanis Saghara tidak dipanggil untuk mengikuti seleksi tahap pertama timnas U-22 Indonesia pada tahun 2019. Untuk seleksi tersebut, Indra Sjafri memilih untuk melihat kemampuan Marinus Wanewar, Beni Oktaviansyah, Dimas Drajad, Ezra Walian dan Septian Bagaskara.

Sementara di timnas U-22 Indonesia saat ini, Indra Sjafri sebagai pelatih kepala didampingi oleh tigas asisten pelatih yaitu Yunan Helmi, Nova Arianto dan Hendro Kartiko.

Seperti diketahui, Nova Arianto dan Hendro Kartiko merupakan mantan pesepak bola nasional. Kiprah di timnas U-22 menjadi debut mereka di kepelatihan timnas.

Nova sendiri mendapatkan tugas mengasah lini belakang, sementara Hendro diminta meningkatkan kemampuan para penjaga gawang. 

Baca juga: Septian Satria akui ketatnya persaingan posisi penyerang timnas U22
Baca juga: Pemain timnas U-22 tidak alami kesulitan beradaptasi

Pewarta: Michael Teguh Adiputra Siahaan
Editor: Tasrief Tarmizi
COPYRIGHT © ANTARA 2019