22, Sep, 2019
PSSI Semarang dukung pengusutan mafia pengaturan skor

PSSI Semarang dukung pengusutan mafia pengaturan skor

Semarang (ANTARA News) – Persatuan Sepak Bola Seluruh Indonesia (PSSI) Kota Semarang menyatakan dukungan mereka terhadap langkah kepolisian mengusut mafia pengaturan skor pertandingan sepak bola.

“Saya sudah dengar (penangkapan Johar Lin Eng), ikut prihatin,” kata Ketua Asosiasi Kota (Askot) PSSI Semarang Supriyadi di Semarang, Kamis malam, menanggapi penangkapan Johar Lin Eng.

Anggota Komisi Eksekutif (Exco) PSSI Johar Lin Eng ditangkap Satuan Tugas (Satgas) Antimafia Bola Polri di Bandara Halim Perdanakusuma Jakarta, Kamis, sekitar pukul 10.12 WIB.

Baca juga: Polisi tangkap anggota Exco PSSI Johar Lin Eng

Baca juga: Satgas bekuk tiga tersangka mafia sepak bola

Penangkapan Johar yang juga Ketua Asosiasi Provinsi (Asprov) PSSI Jawa Tengah itu terkait dugaan keterlibatan dalam kasus pengaturan skor pertandingan sepak bola di Indonesia.

Supriyadi mengharapkan tabir gelap persepakbolaan di Tanah Air bisa segera terbuka dengan pengusutan dugaan mafia pengaturan skor pertandingan sepak bola itu.

“Semoga bisa membuka tabir gelap persepakbolaan di Tanah Air, khususnya sepak bola di Jateng agar tidak ada lagi gangguan dalam proses pembinaan asosiasi di kabupaten/kota,” katanya.

Lebih lanjut, politikus PDI Perjuangan itu berharap kasus tersebut diusut tuntas agar kompetisi sepak bola di Tanah Air bisa berlangsung secara “fair” dan sportif.

“Selama ini kita hanya bisa mencium baunya saja dan merasakan ketika kompetisi digulirkan. Tetapi, sulit untuk membuktikannya,” kata Ketua Dewan Perwakilan Rakyat Daerah (DPRD) Kota Semarang itu.

Bahkan, kata dia, para pelaku mafia pengaturan skor itu berarti sudah mengetahui lebih dulu siapa-siapa yang bakal menjadi juara sebelum kompetisi diputar.

“Kalau ini dibiarkan, mana mungkin daerah yang benar-benar ingin memajukan sepak bola secara `fair` bisa berkembang? Kalau justru dihancurkan oknum-oknum yang bermain di balik kompetisi,” katanya.

Baca juga: Pengusutan mafia sepakbola tidak hanya pada pertandingan setempat

Baca juga: Dua mantan pelatih akui adanya praktik pengaturan skor

Pewarta:
Editor: Junaydi Suswanto
COPYRIGHT © ANTARA 2018